Sendal Jepit, Oh Sendal Jepit


orange_by_stywn

Percakapan pada suatu siang di bulan Februari.

Ibu saya: Dan, sepatunya udah mama lap.
Ibu saya: Agak basah. Jadi, kalau mau pake, tinggal ambil di genteng.
Saya: Oh, makasih, Ma. Tapi… hari ini lagi males pake sepatu.
Ibu saya: Kok males?
Saya: Lagian, percuma juga. Ntar, pas masuk juga dilepas.
Saya: Mending pake sendal jepit aja dari rumah. Gak ribet.
Ibu saya: Sendal jepit? Masa kerja pake sendal jepit?
Ibu saya: Kerja macam apa?
Saya: Hush, Mama jangan gitu ah!
Saya: Gini-gini juga banyak yang mau kerja di sana.
Ibu saya: Ya jangan pake sendal jepit banget dong.
Ibu saya: Pake yang agak trendy gitu.
Saya: Kemaren saya dimarahin satpam gara-gara gak pake Swallow.
Saya: Oke, yaudah kalo gitu caranya. Pake sendal jepit dari rumah aja. (dendam)
Ibu saya: Kamu nggak malu?
Saya: Ah, cuek aja.

Dan sebelum jam setengah dua, saya cepat-cepat pergi-bersendal-jepit memburu angkot Stasion – Dago yang syukurnya jarang ngetem dibanding Kalapa – Dago (sumpah, kalo bukan mau ke Kalapa, najis pake angkot ini!).

Di tengah perjalanan, ada seorang ibu yang menegur saya.

Ibuyangmenegursaya: Pergi kerja, Dan?
Saya: Iya, Bu.
Ibuyangmenegursaya: Kok pake sendal jepit?
Ibuyangmenegursaya: Nggak mecing amat.
Ibuyangmenegursaya: Atasan kemeja rapi-bersih plus kardigan
Ibuyangmenegursaya: Dan bawahannya celana hitam bahan
Ibuyangmenegursaya: Tapi… kok pake sendal jepit?
Saya: Di tempat kerja saya, sendal jepit lebih tren dan gaul dari sepatu.
Saya: Dan kalo saya pake sepatu, saya bisa dicurigai satpam.
Saya: Mereka sampe berani ngebuka sepatu dan kaos kaki saya.
Ibuyangmenegursaya: Lho, kenapa?
Saya: Tau’ lah, Bu. Mungkin dikira saya bakalan ngumpetin CPU…
Saya: … dan monitor ke dalam kaos kaki saya.
Ibuyangmenegursaya: Emangnya bakalan muat, Dan?

Perjalanan pun berlanjut. Hampir menuju perempatan Simpang Dago yang ‘rawan’, saya bertemu dengan seorang perempuan (mantan teman kerja sepupu saya).

Perempuan: Eh, Dadan?
Saya: Teteh? Lagi ngapain?
Perempuan: Ini, biasalah lagi jalan-jalan sama si kecil (anaknya).
Perempuan: Kuliah udah lulus, Dan?
Saya: Alhamdulillah, udah, Teh.
Perempuan: Udah dapet kerja?
Saya: Alhamdulillah, udah, Teh.
Perempuan: Oh… Sekarang Dadan mau ke mana?

Saya tidak menjawab pertanyaannya. Hanya tersenyum dan menunjuk ke jalan. Oh, rupanya penampilan saya memang sama sekali tidak mencerminkan orang yang hendak berangkat kerja;

Pukul setengah dua siang, berbaju-rapi-dan-celana-bahan, dan bersendal jepit. Siapa yang mengira saya kerja di mana, dan sebagai apa…

Kira-kira…?***

Iklan

3 thoughts on “Sendal Jepit, Oh Sendal Jepit

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s