Manusia Tak Perlu Belajar Membajak Pada Kerbau [episode #2]


Dalam perjalanan pulang, terjadilah percakapan di atas sepeda motor yang berisik, antara saya [s] dan teman saya [ts].

s: Masa, film Indonesia ikut-ikutan dibajak sampe ada yang DVD Collectionsnya gitu! *masih nggak terima*

ts: Kemana aja lu, musik Indonesia udah duluan dibajak tuh! Belum nyadar, atau ngerasa nggak perlu misuh karena udah jadi bagian dari konsumen-yang-ketergantungan?

s: Yaaa kadarnya beda-lah *ngeles* kalo film kan lain sama musik. Film tuh memadukan berbagai unsur seni di dalamnya, ada seni peran, seni musik-tatasuara, seni … *ngelantur demi menguatkan alasan kalau film tidak boleh dibajak*

ts: Tapi kan nggak ngerugiin PH atau pemain sama krunya. PH mungkin udah dapet uang-timbal-balik dari hasil penjualan karcis bioskop; pemain udah dapet honor ngeratus juta pas teken kontrak; kru juga sama. Nah, kalo tuh film beredar dalam keping VCD/DVD juga belum tentu laku, belum tentu ada yang mau beli. Apalagi harganya yang mahhhalll… ada atau pun nggak ada bajakan, VCD/DVD original gak bakalan selaris CD [celana dalam].

s: dudul! Yah, sebenernya gue juga nggak terlalu mengharamkan pembajakan sih, karena gue bukan artis film atau musisi yang sok kebakaran jenggot kalau CD-nya dibajak [duh, kebangetan banget ya, ada orang yang ngebajak celana dalam mereka!]. kadang, gue juga ragu sama mereka yang mati-matian menyuarakan STOP PEMBAJAKAN. Ya jelas, mereka artissss!!! Coba kalo mereka orang biasa kayak kita. Ya diem-diem aja deh, menikmati pembajakan yang menyenangkan ini. Hahaha… *devil*

s: [karena teman saya diam, saya pun melanjutkan] Trus, mereka tuh suka bilang: tolong, jangan rampas hak kami dengan cara membajak karya kami. Hahaha… percaya ajalah kalo rejeki seseorang tuh udah diatur sedemikian rupa sama Allah. Liat aja, segimana pun karya mereka dibajak, mereka gak jatuh miskin kayak kita [kita???]. Malah popularitas mereka bisa melambung karena semua kalangan bisa menikmati karya mereka tanpa terkecuali. Dan mereka pun makin kaya raya [keliatannya]. Yaiyalah, kalo nggak bikin kaya, mereka udah banting setir ke jalanan [trus mobil mereka ganti setir yang baru =p]

s: [sebelum teman saya memotong, saya terus nyerocos] makanya gue salut banget sama Melanie Subono. Dia mah orangnya asik-asik ajah. Nggak terlalu ribet sama urusan pembajakan. Gue pernah liat dia di EMPAT MATA bilang bahwa dia nggak nyalahin pembajakan karena nggak semua orang sanggup mbeli CD original yang harganya cukup untuk makan dia seminggu. *terharu*. Lagian, gue yakin, kalo misalnya kita bener-bener ngepens en panatik sama satu grup band, ya nggak mungkinlah kita rela tidakmenghargai karya mereka dengan membeli bajakan. Gue punya tuh semua kaset originalnya POTRET, lengkap [kecuali yang POSITIVE POSITIVE].

ts: ckckck… segitunya elu ngebela pembajakan…

s: bukan ngebela. Tapi, ya kadang gue gemes aja gitu sama yang mencak-mencak bilang: stop pembajakan! Cuma demi mikirin dirinya sendiri.

ts: nah, terus, kenapa lu nggak trima film indonesia dibajak?

s: gue sih nggak mandang itu dari segi ekonomi yak. Tapi lebih pada bentuk apresiasi dan penghargaan kita terhadap film Indonesia. Karya film itu kan bikinnya susah minta ampun. Gue aja bikin satu cerpen bisa sampe semingguan. Ini film, proses segala macemnya lama, ngelibatin bejibun manusia. Capek dan sebagainya. Terus, tiba-tiba dibajak gitu aja sambil tetep diHINADINA. Kesian kan film Indonesia. Terus, yang mengHINADINA film indonesia itu tuh ternyata diam-diam menikmati produk bajakan. ENGGAK BANGET!!!!

ts: yeh, elu! Musik juga sama aja kali. Elunya aja yang nggak terlalu ngeh sama hasil karya seni musik. Coba lo panatik sama musik.

s: iiiih, elu tuh gimana sih! Gue kan udah bilang, gue juga nggak mungkin beli bajakan buat grup band / penyanyi yg gue idolain.

ts: terserahlah… tapi yang jelas jangan sampe gue turunin elu di tengah jalan gara-gara misuh-misuh gak jelas. Ini lagi puasa, Dun, inget.

s: oh, iya ya… hahaha… gue juga gak pake ngotot kali ngomongnya… hehe… dikit

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s